Zuckerberg Ingin Headset Meta Lulus 'Visual Turing Test'

Zuckerberg Ingin Headset Meta Lulus ‘Visual Turing Test’

Iptek Digital – Pemimpin Meta bertujuan untuk membuat headset VR sehingga orang yang memakainya tidak dapat mengetahui “apakah yang mereka lihat itu nyata atau virtual.”

Itu komentar dari Kepala Ilmuwan Meta Michael Abrash, yang baru-baru ini bergabung dengan CEO Mark Zuckerberg dan beberapa peneliti top perusahaan untuk video briefing dengan wartawan. Dipimpin oleh Zuckerberg, para peneliti merinci serangkaian prototipe yang dikembangkan selama setengah dekade terakhir sambil memperjelas tujuannya adalah untuk akhirnya lulus apa yang mereka sebut “Tes Turing Visual.”

Tes ini mengacu pada ide terkenal yang digagas oleh matematikawan dan ilmuwan komputer Alan Turing pada tahun 1950 untuk melihat apakah seseorang dapat dengan andal membedakan antara manusia atau mesin dalam percakapan berbasis teks.

Tes Turing Visual “mengevaluasi apakah apa yang ditampilkan di headset VR dapat dibedakan dari dunia nyata,” kata Abrash. “Ini adalah tes subjektif dan itu tepat karena yang penting di sini adalah pengalaman manusia daripada metrik teknis. Dan ini adalah ujian yang tidak dapat dilewati oleh teknologi VR hari ini.”

Perwakilan Meta merinci berbagai prototipe dan peralatan penelitian yang dibuat untuk membuktikan berbagai konsep yang akan memajukan state of the art dalam optik headset VR, serta desain headset ultra kompak baru yang disebut Mirror Lake. Desain headset VR saat ini dapat menciptakan rasa kehadiran yang kuat dengan meyakinkan otak Anda bahwa Anda sebenarnya berada di tempat lain, tetapi kendala dalam resolusi, fokus tetap, bidang pandang, jangkauan dinamis, dan bahkan berat headset itu sendiri tetap mengingatkan realitas visual Anda lihat di headset tidak benar-benar nyata.

Baca juga : https://iptek.co.id/versi-baru-microsoft-defender-memulai-penerapan-untuk-windows-ios-macos-dan-android/

Untuk mengatasi resolusi, Meta mengungkapkan Butterscotch dengan “resolusi dekat retina” dan “sistem lensa hibrida baru yang sepenuhnya menyelesaikan resolusi lebih tinggi” di sekitar setengah bidang pandang Quest 2. Untuk rentang dinamis tinggi, perusahaan membangun prototipe Starburst yang besar (ditunjukkan di sebelah kiri pada gambar di bawah) sebagai headset HDR VR pertama perusahaan.

Mirror Lake digambarkan sebagai “salah satu dari beberapa jalur potensial” ke Meta yang lulus tes Turing visual. Douglas Lanman, direktur penelitian sistem tampilan di Meta, memperkenalkan “headset VR seperti kacamata” yang mengintegrasikan “hampir semua yang telah diinkubasi tim kami hingga saat ini,” seperti optik varifokal, lensa pancake holografik, dan bahkan reverse passthrough, meskipun Mirror Lake dijelaskan sebagai “hanya sebuah konsep” tanpa “headset yang berfungsi penuh belum dibuat.”

“Jika berhasil… itu akan menjadi pengubah permainan untuk pengalaman visual VR,” kata Abrash.

“Tim kami yakin bahwa lulus tes Turing visual adalah tujuan kami dan tidak ada apa pun dalam fisika yang muncul untuk mencegah kami mencapainya,” kata Lanman. “Kami tetap berkomitmen penuh untuk menemukan jalan praktis menuju metaverse yang benar-benar realistis secara visual.”

Gratis Konsultasi

Hubungi kami

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *